Keajaiban Colostrum Nadivit Untuk Penyembuhan Penyakit Dalam

Multimedialy.com - Kolostrum adalah teknologi nano alami alami yang terbentuk sempurna untuk menyeimbangkan tubuh dan membantu peremajaan, regenerasi dan peningkatan & regulasi kekebalan tubuh. Dengan semua faktor anti-penuaan, faktor kekebalan, faktor penting (glikonutrien, asam lemak, asam amino), faktor dasar dan metabolisme, dalam keseluruhan bentuk makanannya, makanan pertama ini memberi kita apa yang kita butuhkan untuk masa muda, kesehatan, dan vitalitas!

Setiap pria, wanita, anak-anak dan hewan peliharaan keluarga dapat memperoleh manfaat dari zat ini karena begitu dikemas dengan nutrisi yang berbeda yang memiliki dampak besar pada umur panjang, kesehatan dan kesehatan.

Komponen biologis aktif dalam kolostrum pemerahan pertama lengkap dapat dibagi ke dalam kategori berdasarkan aspek kesehatan di mana mereka memberikan pengaruh terbesar mereka. Dalam kebanyakan kasus, fungsi dari komponen-komponen ini dapat dengan jelas dipisahkan menjadi empat kategori yang berbeda; Faktor Pertumbuhan, Faktor Kekebalan Tubuh, Dasar/Faktor Metabolik. Perlu diingat bahwa Faktor Pertumbuhan melakukan penyeberangan dan mendukung fungsi kekebalan juga.

Susu Colostrum Terbaik di Kelasnya. Nadivit berasal dari kualitas unggul susu sapi import yang diproses dengan teknologi tinggi dan kendali mutu yang ketat. Diternakan di padang rumput yang bebas dari residu pestisida dan dibesarkan tanpa hormon pertumbuhan sehingga kesegaran dan kandungan nutrisi serta efektifitas bio-nutrisi masih terjaga dengan baik. Kalian bisa order susu colostrum NADIVIT di website resminya www.nadivit.com

Faktor Kekebalan- Untuk memahami apa Faktor Kekebalan dalam kolostrum pemerahan pertama berkualitas tinggi dan apa yang mereka lakukan, penting untuk mengenali bahwa beberapa komponen ini memiliki satu atau lebih efek pada pengaturan dan fungsi keseluruhan sistem kekebalan (imunitas). zat pengatur), sementara yang lain sangat terbatas dalam apa yang dapat mereka lakukan dan manfaatnya biasanya sangat terlokalisasi di tubuh, biasanya mengerahkan efeknya terutama di usus (zat pelindung usus).

Zat Pengatur Imun

Timosin (rantai alfa & beta). Hormon yang terdiri dari dua rantai berbasis protein yang secara terpisah ada dalam kolostrum sapi. Rantai bekerja pada kelenjar timus secara independen atau bersama satu sama lain untuk merangsang aktivasi, pengembangan dan pemeliharaan sistem kekebalan tubuh.

Peptida kaya prolin (PRP), a/k/a timulin. Protein kecil seperti hormon yang bekerja pada timus dan organ lain yang terkait dengan sistem kekebalan agar tidak bereaksi berlebihan terhadap penghinaan. (1)

Sitokin. Protein kecil yang diproduksi oleh berbagai sel dalam tubuh yang menginduksi generasi jenis sel darah putih khusus, memberi sinyal kepada mereka untuk datang ke tempat kerusakan dan membantu perjalanan mereka melalui jaringan. (2)

Limfokin. Protein dengan berbagai ukuran yang diproduksi oleh berbagai jenis sel darah putih yang memberi tahu sel terkait untuk mengubah diri menjadi jenis sel yang lebih fungsional yang dapat melepaskan zat yang mampu menghancurkan mikroorganisme yang menyerang.

Faktor Pertumbuhan-Faktor pertumbuhan alami yang berbeda ini memainkan peran yang sangat penting dalam menjaga kita tetap berfungsi, sehat, dan awet muda. Ada terlalu banyak untuk membahas semua Keluarga Super IGF sehingga kami hanya berfokus pada beberapa faktor utama.

Hormon pertumbuhan. Jumlah hormon pertumbuhan yang sangat kecil ditemukan dalam kolostrum pemerahan pertama yang lengkap, tetapi hanya itu yang diperlukan karena hormon ini sangat kuat. Ini memiliki efek langsung pada hampir setiap jenis sel dan secara signifikan mempengaruhi proliferasi sel baru, terutama laju generasinya. Studi ilmiah telah menunjukkan bahwa konsumsi terus-menerus sejumlah kecil hormon pertumbuhan bermanfaat dalam membatasi kerusakan sel yang berkelanjutan yang terkait dengan proses penuaan.

Faktor pertumbuhan seperti insulin (IGFs). Faktor pertumbuhan seperti insulin-1 (IGF-1) dan mitranya yang terkait erat dengan faktor pertumbuhan seperti insulin-2 (IGF-2) adalah hormon kuat yang ditemukan dalam hubungan dengan hampir semua sel dalam tubuh. Mereka adalah bagian dari kelompok lebih dari 90 protein berbeda, yang disebut "IGF Binding Protein (IGFBP) Superfamili", yang bertanggung jawab atas proses pertumbuhan dan reproduksi sel. 

Zat-zat ini juga bertanggung jawab untuk pemeliharaan jalur metabolisme di mana sel mengubah glukosa menjadi glikogen, sumber energi metabolisme utama, dan merakit asam amino untuk membuat protein. Banyak faktor pertumbuhan yang ditemukan dalam kolostrum dan sebelumnya ditentukan oleh fungsinya sekarang dianggap sebagai bagian dari Keluarga Super IGFBP.

Mengubah faktor pertumbuhan A & B. Menginduksi transformasi sel dari bentuk yang belum matang ke status fungsional yang matang.

Faktor pertumbuhan epitel. Terlibat dalam pembentukan dan pemeliharaan sel-sel di lapisan epitel kulit.

Faktor pertumbuhan fibroblas. Terkait dengan regenerasi berbagai jenis jaringan, termasuk kulit dan organ lainnya.

Faktor pertumbuhan yang diturunkan dari trombosit. Bertanggung jawab untuk generasi sel dan fungsi yang terkait dengan pembekuan darah.

Faktor Metabolik-Kita semua ingin mempertahankan penampilan luar yang awet muda, beberapa faktor di atas berfungsi untuk melakukan hal itu; memberikan tampilan yang muda dan ramping.

Susu Colostrum Terbaik di Kelasnya. Nadivit berasal dari kualitas unggul susu sapi import yang diproses dengan teknologi tinggi dan kendali mutu yang ketat. Diternakan di padang rumput yang bebas dari residu pestisida dan dibesarkan tanpa hormon pertumbuhan sehingga kesegaran dan kandungan nutrisi serta efektifitas bio-nutrisi masih terjaga dengan baik. Kalian bisa order susu colostrum NADIVIT di website resminya www.nadivit.com

Leptin. Protein kecil seperti hormon yang dapat menekan nafsu makan, meningkatkan laju metabolisme dan menyebabkan penurunan berat badan. Sel lemak matang (adiposit) melepaskan leptin dengan adanya insulin, yang juga ditemukan dalam kolostrum. Pengikatan leptin ke reseptornya di hadapan insulin memulai kaskade sinyal kimia ke hipotalamus yang mengakibatkan penekanan nafsu makan dan memicu metabolisme lemak di hati. Kekurangan leptin dapat dikaitkan dengan obesitas, terutama pada individu diabetes.

Insulin. Suatu hormon yang diperlukan untuk penggunaan metabolisme glukosa yang efektif. Insulin berikatan dengan reseptor spesifik pada sel, memfasilitasi interaksinya dengan IGF-1 dan, dengan demikian, memulai konversi glukosa menjadi glikogen, sumber utama energi metabolik.

Protein pengikat vitamin. Protein yang lebih kecil yang bertindak sebagai pembawa untuk mengantarkan vitamin B kompleks ke tubuh. Protein pembawa dan vitamin terkait folat (B6), B12 dan asam orotik ditemukan dalam kolostrum.

Vitamin terkait lemak. Sejumlah besar vitamin A, D, E dan K dilarutkan dalam atau terkait dengan lemak dalam kolostrum.

Protein pengikat mineral Selain mengganggu replikasi mikroorganisme tertentu, protein pengikat besi, laktoferin dan transferin, juga berfungsi untuk menangkap besi dari sumber yang dicerna dan menyajikannya dalam bentuk yang mudah diserap oleh tubuh. Laktoferin juga dapat mengikat tembaga dan mengirimkannya dalam bentuk yang sesuai untuk diserap oleh tubuh. Selain itu, ada dua protein pembawa dalam kolostrum yang membantu penyerapan kalsium. Mereka adalah kasein, yang juga merupakan sumber asam amino yang berlimpah untuk membangun molekul protein baru, dan alfa-laktalbumin, yang hadir dalam kolostrum segera setelah lahir.

Siklik adenosin monofosfat (cAMP). Sebuah nukleotida terfosforilasi dalam keadaan energi tinggi yang berlaku untuk transfer energi dalam metabolisme. Ini adalah bentuk energi terendah dari adenosin trifosfat (ATP), molekul transfer energi utama dalam metabolisme normal. AMP dapat didaur ulang menjadi ATP melalui jalur intraseluler yang ada dan, dengan demikian, kolostrum dapat berfungsi sebagai sumber daya untuk zat transfer energi ini.

Inhibitor enzim. Ini telah disebut "faktor permeabilitas" oleh produsen lain, tetapi sebenarnya protein kecil yang memperlambat atau menghambat pemecahan protein oleh enzim tertentu. Mereka memberikan perlindungan terbatas pada faktor kekebalan, pertumbuhan dan metabolisme saat mereka melewati saluran pencernaan.

Arif Rachman Hakim

Berbagi melalui menulis. Kenalan yuk!
Follow saya di instagram @rachmanhakim.a

Jangan ragu untuk bertanya dan memberikan komentar
Silakan berkomentar dengan sopan (tidak SARA) dan sesuai topik artikel yang sedang dibahas. Komentar berisi spam link dan tidak sopan akan saya hapus. Untuk pertanyaan diluar artikel silakan masuk ke Out Of Topic